Posted on

Apakah Indonesia Benar Bebas Virus Corona atau Tidak Terdeteksi?

Saat ini Indonesia dikepung oleh negara-negara tetangga yang sudah terkena virus corona. Hingga saat ini, di Indonesia sama sekali belum ditemukan kasus mengenai virus corona. Hampir setiap hari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menerima laporan kasus baru di sejumlah negara. Korban yang meninggal dunia pun semakin bertambah setiap harinya data terbaru yang diberitakan Reuters menyebut angka kematian per minggu 9/2 mencapai 811 jiwa. 

Mengutip dari AFP, tercatat ada lebih dari 80 kasus kematian baru di Hubei, provinsi di China yang menjadi pusat wabah. Angka 811 jiwa ini telah melampaui kasus SARS pada tahun 2003 berjumlah 349 jiwa. 

Virus corona hingga saat ini telah menjangkiti 37.000 orang di 28 negara, termasuk kawasan Asia Tenggara. Namun untuk wilayah Indonesia, Kementerian kesehatan belum melaporkan adanya kasus pasien positif virus corona. Apa benar karena Indonesia kebal dengan virus atau Indonesia tidak bisa mendeteksi virus corona ini.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan Indonesia harus melakukan persiapan lebih matang lagi demi menghadapi risiko penyebaran virus corona. Mereka khawatir Indonesia tidak bisa mendeteksi virus tersebut, padahal negara-negara tetangga sudah melaporkan beberapa orang terjangkit.

Badan kesehatan di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) itu juga khawatir bahwa sampai saat ini belum ada kasus virus corona yang terdeteksi di Indonesia, sementara sampai saat ini total jumlah kasus epidemi itu telah mencapai lebih dari 40 ribu di seluruh dunia, terutama China. WHO menginginkan pemerintah Indonesia meningkatkan sistem pengawasan, pemantauan, sistem deteksi, dan persiapan lainnya di setiap fasilitas kesehatan yang ditunjuk untuk menangani virus corona.

Perwakilan WHO di Indonesia Dr. Navaratna Samy Paranietharan mengatakan, Indonesia telah mengambil “langkah konkret” untuk mempertahankan diri dari insiden potensial, tetapi masih banyak yang harus diupayakan. Dia menyebutkan Indonesia telah menyiapkan fasilitas untuk merawat pasien yang terinfeksi dan mulai memeriksa dan menyaring orang-orang di perbatasan internasional. Namun, metode diagnostiknya masih lemah, kata Paranietharan.

Ketersediaan alat tes khusus untuk mengkonfirmasi 2019-nCoV minggu ini adalah kemajuan yang signifikan, imbuh Paranietharan, menggunakan sebutan untuk virus corona baru ini, 2019-nCoV. Dr Paranietharan menyatakan, WHO khawatir mengingat tidak ada kasus yang teridentifikasi, tetapi petugas medis telah memverifikasi pengujian laboratorium mereka berfungsi dengan baik.

Kekhawatiran WHO terjadi karena salah satu ekspatriat Australia yang tinggal di Bali takut dia terjangkit virus corona, saat memeriksakan dirinya ke rumah sakit, ia mengkritik tajam perawatannya di fasilitas kesehatan setempat. Pria itu, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada Daily Mail Australia ia periksa ke Rumah Sakit Sanglah di Denpasar pada 26 Januari karena merasa sakit setelah pulang dari perjalanan ke Singapura. 

Orang Australia itu menjelaskan, sebelumnya dia ditolak di rumah sakit lain, yang merekomendasikan RS Sanglah karena RS tersebut merupakan satu-satunya fasilitas yang dilengkapi dengan pengujian penyakit itu.

Namun, begitu dia tiba di RS Sanglah, dia terus dilempar ke beberapa departemen.Tidak ada staf yang memakai masker atau menganggapnya serius. Saya diminta mengisi formulir dan (diberitahu) untuk periksa ke dokter biayanya Rp500.000,” ucapnya. Begitu dia bertemu dengan dokter, dokter itu mengatakan dia tidak bisa menjalani tes karena dia tidak mengunjungi China baru-baru ini.

Lalu dia mengatakan “Jadi, apa saya harus pergi saja dan mati?” 

“Bahkan dokter itu tidak mengukur suhu, tekanan darah, atau mengambil sampel darah saya.”

Pria itu, yang kemudian didiagnosis menderita radang paru-paru, menyebutkan dia lebih khawatir dengan kurangnya laporan resmi, mengingat prosedur pengujian yang tidak memadai. Menurut Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia, lebih dari satu juta orang Australia berlibur di Indonesia setiap tahun.

Pada 2019, lebih dari dua juta turis China pergi ke Indonesia. Indonesia saat ini telah melarang semua perjalanan dari dan ke China. Pengunjung yang telah tinggal di China selama 14 hari atau lebih, tidak diizinkan masuk ke Indonesia. Sementara itu, kasus-kasus virus corona telah tercatat di negara-negara tetangga, termasuk Australia, Thailand, Malaysia, Singapura, Vietnam, Kamboja, dan Filipina.

Diharapkan untuk seluruh masyarakat Indonesia tetap menjaga kesehatan, berolahraga yang rutin, menjaga imun tubuh agar tetap sehat, dan menggunakan masker pelindung untuk antisipasi penyebaran virus. Meski Indonesia belum memiliki kasus virus corona tetapi kita harus tetap waspada mengingat betapa ganasnya virus tersebut. 

Dalam mengantisipasi banyaknya kasus penyakit yang sudah mewabah, pentingnya kemudahan administrasi rumah sakit dalam memudahkan pasien saat berobat, pasien yang harus melewati proses administrasi yang berulang kali terjadi kadang memakan waktu yang lama. Dengan Adanya teknologi yang dapat membantu pasien dan rumah sakit dalam mendata data diri pasien dan riwayat penyakitnya. Proses ini yang dapat ditangani dengan menggunakan teknologi blockchain yang mampu mendata riwayat data diri pasien tanpa takut disalah gunakan karena menggunakan sistem konfirmasi pihak bersangkutan, blockchain dengan sistem desentral yang aman dari kecolongan sistem. Kemudahan ini dapat dilakukan AELL sebagai aplikasi berbasis blockchain yang membantu pasien dan rumah sakit lebih mudah dalam setiap prosesnya. Klik link berikut untuk informasi AELL lebih lanjut www.aell.co

Posted on

Benda Kecil yang Berdampak Pada Kematian

Mencari rezeki di Ibu Kota memang bukan hal yang mudah. Namun kerasnya Jakarta, tak pernah menurunkan semangat orang-orang untuk mencari rezeki. Pak Roni merupakan pemulung atau yang sehari-harinya bekerja mencari barang-barang bekas yang masih bisa dipakai atau diolah kembali. Ia selalu mencari dan meminta barang bekas yang sudah tidak dipakai sekitaran rumah saya. Pergi pagi pulang hingga larut malam, merupakan bentuk tanggung jawabnya sebagai kepala rumah tangga. Tak kenal lelah, ia bekerja demi menghidupi keluarga kecilnya dan pendidikan anak-anaknya. Teriknya matahari, lebatnya air hujan, bukanlah penghalang bagi Pak Roni mencari barang-barang bekas yang bisa dijual kembali. Menahan rasa lapar sudah biasa dia rasakan. Rasa iba sering menyelimuti hati saya. Tak sungkan bagi saya memberikan sebungkus nasi untuk mengganjal perutnya.

“Makasih banyak ya Neng, semoga kebaikannya dibalas sama yang Maha Kuasa.” ujar Pak Roni.

Saya menjawab “Sama-sama Pak, cuman nasi sama lauk sedikit aja kok. Dirumah sudah tidak ada yang makan, sayang kalau dibuang”.

Hari Minggu memang rutinitas keluargaku untuk beres-beres rumah. Ganti sprei semua kamar, membersihkan debu, dan membuang kertas-kertas atau barang-barang yang sudah rusak atau tidak terpakai lagi. Kami semua memang memiliki kegiatan masing-masing di hari Senin sampai Jumat. Ibuku bekerja di toko milik keluarga, pulang dari toko menjelang maghrib. Ayahku bekerja di salah satu bank swasta, dan saya bekerja disalah satu perusahaan swasta. Kami tidak memiliki asisten rumah tangga, semua pekerjaan rumah kita kerjakan bersama. 

“Teh, nanti barang-barang yang udah gak kepake disatukan taruh di kardus ya. Biar besok Pak Roni gampang ambilnya. Ujar Ibuku.

“Iya bu” saut ku.

Pak Roni memang sudah langganan keluarga kami untuk mengambil sampah rumah dan barang-barang bekas yang sudah tidak terpakai. Hari senin, tepatnya tanggal 27 Januari. Saya ingat, saya meliburkan diri dari kerjaan, badan ini terasa lelah, suhu badan juga cukup tinggi, ditambah perut sakit akibat datang bulan. 

“Brukk, srekkkk..”Suara Pak Roni yang sedang mengangkut sampah didepan rumah .

Ku buka pintu, Pak Roni tampak kaget melihat keberadaan saya. Melihat wajahnya yang tampak kehausan, ku ambil segelas air putih untuk diminumnya. Kami pun berbincang mengenai kehidupan. Kagum dan salut, itulah yang saya rasakan.

“ya Tuhan, terima kasih atas keberkahanMu hari ini, saya masih bisa bekerja, diberikan kondisi badan yang sehat. Lancarkanlah rezekiku hari ini ya Tuhan”. 

Doa wajib yang dipanjatkan Pak Roni sebelum beraktivitas. Begitu katanya. Banyak sifat positif yang ada di dalam diri Pak Roni. Salah satunya adalah selalu bersyukur dan jarang mengeluh. Katanya jika mengeluh, maka rezeki kita akan terhambat. Namun beberapa minggu ini, sampah rumah kami menumpuk. Kata Ibu, Pak Roni sedang sakit tak tau sakit apa, karena dibawa pulang ke rumahnya daerah Bekasi. Hari berlalu, Ibu ku mendengar kabar, bahwa Pak Roni telah tiada. Bergegaslah kami semua ke rumah Pak Roni untuk menyampaikan bela sungkawa. Bendera kuning terpasang jelas disekitar rumah Pak Roni. Awan mendung seakan mewakili kesedihan keluarga Pak Roni. Ibu  ku menghampiri istri Pak Roni, dan menyampaikan bela sungkawa atas meninggalnya Pak Roni. 

Mengalir secara alami, istri Pak Roni bercerita penyebab kematiannya. Waktu mencari barang bekas, Pak Roni tidak sengaja menginjak paku kecil yang sudah karatan. Dianggap sepele dan tidak diperhatikan, semakin hari tubuh Pak Roni tidak berdaya. Demam tinggi, menggigil sempat dirasakan. Ketika dibawa kerumah sakit, proses administrasi ternyata membutuhkan waktu yang lama. Keluarga Pak Roni termasuk golongan tidak mampu, maka sulit untuk memenuhi biaya rumah sakit. Data-data Pak Roni di rumah sakit juga tidak ada, seharusnya data-data riwayat pasien sudah tersedia. Karna tidak langsung dibawa kerumah sakit ketika menginjak paku berkarat, dan keterlambatan penanganan rumah sakit, nyawa Pak Roni tidak tertolong. Ternyata, bolos kerjaku kemarin memang sudah rencana Tuhan untuk ku bisa berbincang dengan Pak Roni. Itulah nasehat beliau, bahwa hidup jangan banyak mengeluh, karena jika mengeluh maka rezeki kita akan terhambat.

Seharusnya pihak rumah sakit menerapkan sistem blockchain. Dengan aplikasi AELL, Pak Roni bisa cepat ditangani, karena data pasien yang sudah di registrasi sudah bisa tercatat dengan rinci. Untuk proses administrasinya pun dapat dimudahkan dengan aplikasi ini sehingga pasien tidak harus menunggu lama untuk registrasi segala macamnya yang rumit dan memakan banyak waktu. Dengan AELL semua dapat dimudahkan dan akan ada banyak nyawa yang bisa terselamatkan dengan bantuan aplikasi ini. Informasi lebih lanjut kunjungi website www.aell.co.id 

Posted on

Kita Tak Tahu Sampai Kapan, Tetap Kuat Wuhan

Para warga diimbau untuk tidak keluar rumah demi menekan penyebaran virus mematikan. Kota yang menjadi tempat tinggal bagi 11 juta orang itu ditutup “lockdown” di tengah wabah penyakit pernapasan yang diakibatkan virus corona itu. Tetapi dalam masa isolasi ini, warga Wuhan bertekad untuk membangkitkan semangat satu sama lain. Hal ini juga dilakukan oleh sejumlah warga Indonesia. Seruan itu terdengar di sekitar sejumlah apartemen dan beberapa warga pun terdengar bersorak saling menguatkan. Warga negara Indonesia di Wuhan juga menceritakan semangat yang sama.

Yuliannova Chaniago, sedang menjalani pendidikan doktoral dalam bidang Hubungan Internasional di Central China Normal University di kota itu. Ia mengatakan jika diberi pilihan, ia ingin keluar dari China. Namun demikian, ia memahami hal itu tidaklah mudah karena kebijakan pemerintah China yang menutup Wuhan dan sejumlah kota lain. Saat ini, ia hanya bisa menunggu hingga masa lockdown itu selesai.

“Sampai saat ini kita belum mendapatkan kabar apa-apa. Tapi orang Indonesia di sini itu saling support, kasih semangat, itu yang kami lakukan di sini,” ujar Yuli melalui sambungan telepon.

Yuli saat diwawancarai sedang bersama dengan temannya sesama pelajar asal Indonesia, Eva Taibe, yang juga sedang menimba ilmu di universitas yang sama.

“Kita nggak tahu sampai kapan. Itu juga yang sebenarnya bikin khawatir, karena kita nggak tahu sampai kapan lockdown ini akan selesai,” ujar Eva, yang sedang menjalani pendidikan doktoral psikologi.

Wabah mematikan itu terjadi saat China merayakan salah satu tanggal terpenting dalam kalendernya, yaitu Tahun Baru Imlek. Akibat lockdown, transportasi umum tidak berjalan di kota itu. Lebih lagi, penggunaan kendaraan yang tidak penting juga dilarang di pusat kota Wuhan. Eva, yang tinggal di apartemen berjarak sekitar dua kilometer dari asrama kampus di mana Yuli menetap, memilih untuk jalan kaki untuk berkunjung ke rumah rekannya itu di kampus.

Sepanjang jalan, Eva menghitung kira-kira ada delapan toko yang sudah buka. Ia menjelaskan bahwa memang biasanya toko-toko tutup saat liburan Imlek. Hanya kali ini, tambahnya, kebanyakan toko tampaknya belum mulai beroperasi seperti saat perayaan-perayaan sebelumnya, dan jalanan pun sepi akibat wabah corona.

“Ada aktivitas di luar, tetapi tidak sepadat seperti biasanya. Biasanya kan kalau udah hari ke berapa Imlek ini sudah mulai rame nih. Tapi karena virus ini, epidemik ini, jadinya memang lebih hati-hati dan memilih untuk tinggal di dalam rumah,” ujar mahasiswi yang tinggal di Wuhan sejak 2016 itu.

Lebih dari 100 orang – kebanyakan di Wuhan – kini telah meninggal dunia di China akibat wabah yang telah menyebar ke seluruh negara itu. Beberapa negara lain juga telah mengkonfirmasi kasus pasien yang terjangkiti novel coronavirus, termasuk diantaranya Amerika Serikat, Prancis, Jepang, Thailand, Australia dan Singapura.

Kota Wuhan kini secara efektif terisolasi, dengan pembatasan pada perjalanan masuk dan keluar, dan opsi transportasi umum dari bus hingga pesawat dibatalkan. Hal ini juga membuat sebagian warga negara Indonesia di kota itu khawatir soal pasokan kebutuhan sehari-hari, termasuk pangan.

Saat mendapat kabar mengenai lockdown, Rio Alfi, seorang mahasiswa strata-dua di China University of Geosciences, mengaku ia belanja stok makanan lebih dari biasanya agar memiliki persiapan hingga sekitar satu pekan.

Rio tinggal bersama istri dan anak perempuannya di asrama kampus. Istrinya pun juga sedang menjalankan pendidikan di universitas yang sama. Mereka selama beberapa terakhir ini memilih untuk tidak keluar dari rumah sama sekali dan masih belum memutuskan kapan akan keluar untuk belanja makanan lagi. Rasa ketakutan itu, kata Rio, dipicu oleh jalanan yang tampak sepi, sehingga menimbulkan kekhawatiran bahwa masih ada bahaya.

Rio juga khawatir karena masker yang ia gunakan masih menggunakan masker hijau yang biasanya dipakai sehari-hari, padahal anjuran masker yang dianjurkan adalah masker  N95 untuk lebih efektifnya. Rio juga berusaha untuk selalu menjaga kesehatan dan kebersihannya terjaga untuk terhindar dari virus. 

Kondisi virus corona ini memang sangat sensitif dikarenakan sulitnya mengetahui tempat atau lingkungan yang sudah terjangkit virus. Untuk itu masyarakat harus rutin mengecek kesehatan mereka ke rumah sakit terdekat sebagai bentuk perlindungan diri sejak dini. Untuk memudahkan rumah sakit dan pasien dalam proses medical check up history pentingnya catatan digital pasien yang dapat disimpan baik oleh baik maupun rumah sakit sebagai referensi kedepannya, AELL menjadi salah satu jawaban penting dalam membantu pasien dan rumah sakit untuk penyimpanan history check up pasien , data tersebut disimpan secara aman dan mudah untuk dilacak progressnya dengan menggunakan sistem blockchain yang jauh lebih aman dan terjamin dengan sistemnya yang terdesentralisasi. 

AELL juga memudahkan pasien dalam proses administrasi rumah sakit yang melelahkan, dengan menggunakan sistem AELL data-data pasien yang dapat secara otomatis terdaftarkan, seperti halnya saat ini banyak rumah sakit yang sedang dipenuhi oleh pasien untuk mengecek virus corona pada dirinya, tidak perlu lagi mengantri panjang menghabiskan waktu dan tenaga. AELL adalah jawaban kemudahan untuk kesehatan masyarakat, klik link berikut untuk informasi lebih lanjut https://www.aell.co/

Posted on

Kehidupan Masyarakat Wuhan Yang Diisolasi Akibat Wabah Virus Corona

Wabah virus corona yang pertama kali ditemukan di Wuhan, China pada Desember lalu terus menyebar. Hingga Minggu kemarin, korban jiwa akibat virus corona sudah mencapai angka 814. Artinya, korban jiwa akibat virus corona telah melampaui wabah SARS di China pada 2002-2003 silam dengan 744 orang. Sebagai antisipasi penyebaran, pemerintah China melakukan “penguncian” wilayah Wuhan, akses keluar masuk kota tersebut sangatlah dibatasi.  “Penguncian” wilayah Wuhan ini memberikan kisah tersendiri bagi salah satu warga di Wuhan, Wu Chen.

Wu Chen mengkarantina dirinya sendiri di apartemennya di Wuhan. Selama ini, ia hanya ditemani oleh kucingnya, Baozi. Ia memeriksa suhu tubuhnya sendiri dua kali sehari, satu kali di pagi hari dan satu kali di malam hari. Selain itu, Wu juga rajin membersihkan apartemennya untuk meminimalkan risiko terkena virus corona yang mematikan, yang kini telah menewaskan sedikitnya 780 orang di seluruh dataran China.

Wu merupakan satu dari jutaan orang yang semuanya terkurung di rumah mereka di Wuhan dan beberapa kota China lainnya, karena pihak berwenang memberlakukan karantina atau penutupan wilayah yang belum pernah terjadi sebelumnya. Penguncian ini juga belum menunjukkan tanda-tanda akan segera berakhir. Infeksi meningkat Sejak 13 Januari 2020 lalu, perancang grafis berusia 26 tahun ini hanya beberapa kali berkelana di luar tempat tinggalnya. Itu pun dilakukan hanya untuk membeli persediaan makanan dan masker pelindung, serta mengumpulkan makanan bagi kucingnya.

“Teman saya bilang dia bisa memberi saya secara gratis, jadi saya pergi ke sana untuk mendapatkan makanan kucing dan masker. Dalam perjalanan, saya hampir tidak melihat orang di jalan-jalan. Ini seperti di seluruh Kota Wuhan,” kata dia.

Sejak Wu membatasi dirinya dengan dunia luar, jumlah infeksi dan kematian di provinsi Hubei telah meningkat. Saat periode karantina di Wuhan resmi diumumkan pada 23 Januari 2020, setidaknya 1.000 orang telah terinfeksi oleh virus yang sangat menular di daratan China ini. Penguncian yang dilakukan ini merupakan langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam respons bencana di China, termasuk saat epidemi SARS tahun 2003 silam.

Puluhan juta orang sekarang tidak dapat meninggalkan kota dan daerah sekitarnya, dengan pos-pos pemeriksaan kesehatan didirikan di jalan-jalan, penerbangan dibatalkan dan polisi militer memblokir stasiun-stasiun kereta. Video dan foto dari dalam zona karantina di Wuhan telah menunjukkan rumah sakit dipenuhi orang-orang dan rak-rak supermarket terlihat kosong saat persediaan mulai menipis. Namun Wu dan beberapa warga lokal mengatakan, mereka mempercayai pemerintah setempat mampu untuk mengendalikan virus itu.

“Saya tidak benar-benar mengalami kesulitan nyata dalam kehidupan sehari-hari sekarang, kecuali saya sangat bosan,” ujar dia. 

Sedikit pilihan makanan Cerita lain dialami sepasang suami istri, Justin Steece dan Li Ling yang baru saja dikarunia anak laki-laki pertamanya, Colm pada 5 Januari 2020. Li Ling melahirkan di rumah sakit Wuhan, di mana saat ini Steece yang berprofesi sebagai guru di Amerika Serikat ini, tengah mati-matian berusaha menemukan cara untuk mengeluarkan keluarganya dari kota dan kembali ke Negeri Paman Sam. Konsulat AS di Wuhan telah mengevakuasi seluruh stafnya, dengan menerbangkan empat pesawat evakuasi meninggalkan Wuhan ke Amerika. Pesawat mengangkut warga AS yang dianggap paling berisiko tertular virus.

Sementara itu, dikabarkan tidak ada lagi penerbangan evakuasi yang dijadwalkan. Menunggu hingga mendapat kabar dapat keluar dari Wuhan, Steece mengambil setiap tindakan pencegahan untuk menghindari terpapar virus 2019-nCoV. Ketika pergi keluar untuk membeli bahan makanan, dia memakai masker wajah hingga kacamata hitam. Selain itu, ia juga mengenakan lapisan pakaian ekstra, yang kemudian dicuci begitu kembali ke rumah. Semua tas belanja yang digunakannya dibersihkan dengan hati-hati menggunakan sabun. Stecee menuturkan, di supermarket hanya tersedia sedikit pilihan makanan, di mana produk makanan segar jarang ditemukan. 

Membunuh waktu Saat masa karantina terus berlanjut, penduduk datang untuk berbagi sumber daya atau mengirim kelompok-kelompok kecil pergi berbelanja untuk beberapa keluarga. Ini dilakukan agar membatasi kemungkinan terinfeksi virus corona. Di kota kecil Sandouping yang terletak di tepi sungai, di provinsi Hubei, sekitar 300 kilometer dari Wuhan, peneliti Ping Huang mengatakan bahwa keluarganya baru-baru ini membagikan sekitar 750 kilogram atau setara 1.653 pon sayuran kepada polisi dan dokter.

“Keluarga saya mengelola sebuah hotel kecil di sini. Kami memiliki lebih dari cukup persediaan makanan bagi para wisatawan yang seharusnya mengunjungi daerah ini selama (Tahun Baru Imlek),” ujar Huang.

Saat keluarga-keluarga di seluruh Wuhan yang berpenduduk 11 juta orang menunggu penguncian ditutup, media sosial China telah dibanjiri dengan video-video warga menghibur diri mereka dengan menari di ruang keluarga mereka atau memerankan kembali opera-opera China. Wu juga turut mengunggah video ke media sosial TikTok. Dalam salah satu videonya, Wu bermain petak umpet dengan kucingnya. Saat tidak di depan kamera, Wu mengatakan dia melakukan push up, menonton TV, dan melatih tulisan tangannya untuk menghabiskan waktu.

“Saya berharap pemerintah mengendalikan situasi sebelumnya. Jika itu yang terjadi, mungkin epidemi tidak akan berlangsung selama ini,” ujar dia.

Hingga Minggu sore, banyaknya korban meninggal karena terinfeksi virus corona sebanyak 814 orang. Mayoritas korban meninggal berasal dari China, Sementara itu, kematian di luar China dilaporkan di Hong Kong dan Filipina dengan masing-masing sebanyak 1 orang. Total korban yang dinyatakan sembuh sebanyak 2.884, dimana kasus terkonfirmasi hingga Minggu sore sebanyak 37.590 kasus. 

Kasus Wuhan ini menjadi pelajaran bagi banyak orang untuk dapat menjaga kesehatannya, pemilihan makanan yang higienis agar aman dikonsumsi sehingga menghindari adanya penularan virus dari hewan-hewan yang dikonsumsi. Untuk menjaga kesehatan masyarakat harus rutin cek kesehatan di rumah sakit terdekat. Setiap rekam medis ini harus dicatat secara jelas karena akan memudahkan dokter mengidentifikasi riwayat kesehatan kamu sebelumnya. Dalam mencatat riwayat medis dengan mudah dan lengkap AELL hadir membantu pasien dan rumah sakit.

AELL sebagai salah satu teknologi berbasis blockchain memberikan kemudahan bagi pasien dan rumah sakit dalam proses administrasi pasien. Rekam medis pasien yang tercatat dengan menggunakan teknologi blockchain sehingga data yang dapat disimpan lama dan aman. Menggunakan AELL catatan medis pasien akan tercatat sehingga dokter mudah dalam mendeteksi catatan riwayat pasien dengan cepat dengan menggunakan teknologi blockchain. AELL hadir memberikan kemudahan bagi pasien-pasien yang harus terjebak proses administrasi rumah sakit yang melelahkan, dengan adanya kemudahan ini kesehatan pasien menjadi keutamaan kita semua. Info selengkapnya AELL klik disini https://www.aell.co/

Posted on

Membuat Udara Berkualitas, Tidak Lagi Terbatas

This image has an empty alt attribute; its file name is Membuat-Udara-Berkualitas-Tidak-Lagi-Terbatas.png

Belakangan ini pola gaya hidup sehat di dalam masyarakat semakin sering dikembangkan. Untuk menciptakan generasi penerus yang sehat serta peduli lingkungan, macam-macam aktivitas bisa dilakukan dan sering juga kita jumpai beberapa kampanye yang menyuarakan tentang kelestarian lingkungan. Semua aktivitas ini berakar kepada satu masalah yang akhir-akhir ini menjadi topik hangat untuk diperbincangkan yaitu masalah polusi udara. Masalah polusi udara dan pemanasan global yang terjadi akhir-akhir ini menjadi momok menakutkan bagi masyarakat dan masalah ini pun menjadi alasan yang kuat mengapa saat ini beberapa orang atau aktivis mulai gencar dalam mengkampanyekan serta mempopulerkan gaya hidup yang sehat serta peduli dalam kelestarian lingkungan. 

Memulai kesadaran untuk melestarikan lingkungan tidaklah sulit dan dapat dimulai dari hal-hal kecil. Secara perlahan kesadaran ini pun mulai mencakup berbagai lapisan baik dari kalangan muda maupun tua, meskipun belum semuanya bisa menyadari mengapa kelestarian lingkungan itu penting bagi kelangsungan umat manusia. Dalam upaya pelestarian lingkungan pun, kita tidak bisa lepas dari yang namanya energi listrik. Energi listrik memang memegang peran yang penting dalam kehidupan manusia, karena dalam penggunaannya energi listrik bisa dikategorikan sebagai penggerak roda kehidupan saat ini. Tetapi yang mungkin masyarakat sekarang belum tahu adalah, edukasi tentang energi listrik yang sekarang digunakan masih menggunakan bahan bakar dari energi fosil yang menghasilkan limbah berupa emisi karbon dan hal itu lah yang nantinya memicu terjadinya polusi udara di lingkungan kita. 

Polusi udara yang dihasilkan baik dalam penggunaan energi listrik maupun asap dari pabrik dan kendaraan bermotor itu berupa kandungan karbon dioksida, karbon monoksida, sulfur dioksida, nitrogen oksida, serta partikel SPM yang dimana zat-zat polutan tersebut bisa berdampak buruk terhadap kesehatan manusia serta lingkungan sekitarnya. Seperti misalnya, gas karbon monoksida yang dapat menyebabkan kematian bagi orang yang menghirupnya, walaupun berdampak lama namun dalam beberapa kasus telah banyak orang yang meninggal akibat tertidur dalam mobil yang menyala sambil menyalakan AC dan membiarkan kaca mobilnya tertutup rapat. Gas polutan lain seperti karbon dioksida juga merupakan salah satu penyebab terjadinya global warming sedangkan sulfur dioksida dan nitrogen oksida merupakan polutan yang menjadi penyebab terjadinya hujan asam. Masyarakat sekitar juga dapat menderita beberapa penyakit akibat pencemaran udara, dan tak bisa dipungkiri bahwa polusi udara berpotensi membahayakan kesehatan. Namun, masih banyak orang yang menyepelekan bahaya polusi udara. Beberapa penyakit yang mungkin bisa terjadi di masyarakat akibat dari polusi udara tersebut antara lain penyakit Asma, Ispa, Paru-paru basah atau yang lebih parah lagi Jantung koroner akibat keracunan polusi udara. Sangat membahayakan bukan?

Mari kita ambil dari kisah Mira, seorang mahasiswi universitas terkenal di Jakarta. Mira sendiri berasal dari keluarga yang berkecukupan dan stabil dalam hal finansial, hal itu membuat Mira bisa mendapatkan berbagai macam hal yang ia mau termasuk energi listrik untuk ia pakai di dalam rumahnya. Seringkali ditemui saat siang atau pun malam, Mira senang sekali menggunakan alat-alat yang membutuhkan energi listrik seperti AC, TV, Radio dan lain-lain. Tak jarang juga jika ingin bepergian Mira membutuhkan hairdryer untuk mengeringkan rambutnya setelah ia mandi. Di rumahnya pun lebih tepatnya di ruang keluarganya, AC nya pun selalu menyala setiap hari untuk mendinginkan ruang keluarganya. Tak heran aktivitas seperti itu yang dilakukan secara terus menerus lambat laun dapat menghasilkan polusi akibat pemakaian dari alat-alat yang menggunakan energi listrik tersebut. Sifat Mira dan keluarganya yang acuh dan seakan tidak peduli dengan dampak dari pencemaran lingkungan ini jika dilihat sangat memprihatinkan jika terjadi terus menerus tanpa ada yang mengedukasi mereka tentang bahaya dari energi listrik yang masih memakai pembakaran fosil ini.

Beberapa bulan kemudian pun, Mira tiba-tiba merasa sesak nafas dan langsung berkonsultasi dengan dokter langganannya. Disana ia mengeluhkan sakit serta sesak di area pernafasannya dan dokter pun langsung tau asal muasal penyakit sesak nafas yang diderita Mira ini. Ternyata berasal dari pencemaran udara yang diakibatkan oleh polusi. Setelah ditelusuri lebih lanjut, dampak dari pemakaian alat-alat bersumber energi listrik di rumah Mira ini lah jadi penyebabnya, karena masih memakai listrik dari pembakaran fosil maka akan menghasilkan limbah berupa emisi karbon dan berbahaya bagi sistem pernafasan. Dokter pun menyarankan serta mengedukasi Mira serta keluarganya untuk tidak lagi melakukan pola hidup sepeti itu, selain pemborosan juga berbahaya untuk lingkungan sekitar. Terlebih lagi, dokter pun menyarankan ke keluarga Mira untuk segera beralih ke sumber energi listrik terbarukan, selain lebih hemat dan tentunya bisa mengurangi dampak emisi gas karbon serta lebih ramah untuk lingkungan. Mengingat lingkungan rumah Mira merupakan daerah yang sering disinari oleh matahari, maka Solar Panel bisa dipakai sebagai sumber penghasil listrik alternatif untuk rumah Mira tersebut.

Solar Panel sendiri sebagai salah satu alat untuk menghasilkan Renewable Energy bisa jadi pilihan, mengingat sumber energi yang diterima oleh alat tersebut tak akan habis. Terlebih lagi negara Indonesia berada di garis khatulistiwa sehingga sepanjang tahun akan terus disinari oleh matahari sehingga Solar Panel sangat potensial untuk menjadi sumber energi baru yang dipasang di rumah anda. REEF aplikasi financing dengan sistem Blockchain hadir sebagai solusi untuk mempermudah masyarakat yang tak ingin terus menjadi korban emisi karbon di masa depan, bekerjasama dengan perusahaan JSKY sebagai produsen Solar Panel. Dengan mengubah gaya hidup dan beralih ke Solar Panel, anda minimal sudah berkontribusi untuk menciptakan lingkungan yang lebih sehat. Ingin tahu lebih banyak tentang REEF dan produk-produk ramah lingkungan lainnya langsung saja klik https://www.reef.id untuk informasi selengkapnya.